Juru Bicara JARA Angkat bicara Terkait Pemilu 2024 Yang Akan Datang, Ini Penjelasannya..!!! -->

Iklan Semua Halaman

IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia Jika ada yang mendapat intimidasi atau tindakan tidak menyenangkan lainnya dari anggota GNI, silahkan lapor ke center 0823-7323-2423, untuk pengiriman berita kegiatan kampus, sekolah , sosial kemasyarakatan, lainnya silahkan di nomor center kami

Juru Bicara JARA Angkat bicara Terkait Pemilu 2024 Yang Akan Datang, Ini Penjelasannya..!!!

9/02/2022

 


Globalnewsindonesia.com,- Banda Aceh - Saat ini Indonesia sedang ramai memperbincangkan pemilu 2024 yang sebentar lagi akan diselenggarakan, Panitia KPU dan BAWASLU sudah dipilih dan banyak partai-partai yang mulai berlomba-lomba mendaftarkan dirinya kepada KPU dan mulai melengkapi persyaratan-persyaratan untuk bisa maju dalam pemilu 2024. Beberapa nama tokoh politik pun mulai terdengar akan maju dalam pemilu tahun 2024. Lalu bagaimana dengan masyarakat? Apakah mereka sudah siap untuk berpartisipasi dalam pemilu yang sebentar lagi akan diselenggarakan ini?


Rizki Maulizar selaku Juru Bicara Jaringan Aspirasi Rakyat Aceh Mengatakan Dalam pemilu kali ini masyarakat tentu sangatlah penting. Partisipasi masyarakat dalam politik merupakan Indikator keberhasilan dari demokrasi dan dengan semakin banyaknya partisipasi masyarakat dalam pemilu, maka memperlihatkan semakin kuatnya tatanan demokrasi yang ada di negara tersebut. Karena dengan semakin banyaknya masyarakat yang berpartisipasi dalam pemilu, maka menunjukkan bahwa masyarakat mulai melek terhadap politik dan menghidupkan politik yaitu dengan memilih pemimpin dan wakil-wakil rakyat.


Dari data  tingkat partisipasi masyarakat Indonesia dalam 6 pemilihan presiden dan wakil presiden memperlihatkan adanya kenaikan  jumlah partisipan, menurut Data sekretaris Kabinet RI, tingkat partisipasi masyarakat dalam pemilu meningkat setiap tahunnya yaitu dimana pada pilpres tahun 2014 jumlah partisipasi masyarakat masih 69,6% dan mengalami peningkatan pada pilpres tahun 2019 yaitu menjadi 81,9 % partisipan. Katanya Juru Bicara JARA


 banyaknya masyarakat yang berpartisipasi dalam pemilu, maka menunjukkan bahwa masyarakat mulai melek terhadap politik dan menghidupkan politik yaitu dengan memilih pemimpin dan wakil-wakil rakyat.


Dari data  tingkat partisipasi masyarakat Indonesia dalam 6 pemilihan presiden dan wakil presiden memperlihatkan adanya kenaikan  jumlah partisipan, menurut Data sekretaris Kabinet RI, tingkat partisipasi masyarakat dalam pemilu meningkat setiap tahunnya yaitu dimana pada pilpres tahun 2014 jumlah partisipasi masyarakat masih 69,6% dan mengalami peningkatan pada pilpres tahun 2019 yaitu menjadi 81,9 % partisipan.


Oleh karena itu diharapkan pada pemilu 2024 yang akan datang ini, masyarakat semakin mempersiapkan diri untuk berpartisipasi dalam politik sehingga dapat tercipta pemilu serempak 2024 yang adil dan demokratis. Untuk semakin meningkatkan partisipasi masyarakat dalam politik terutama pada pemilu ini, 


Dan beberapa hal dapat dilakukan yaitu seperti memperluas pemahaman dan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya berpartisipasi dalam pemilihan pemimpin dan wakil rakyat, memberikan edukasi mengenai berpartisipasi dalam politik, menciptakan mekanisme partisipasi masyarakat, dan membuat ruang partisipasi alternatif, meningkatkan rasa solidaritas sosial pada masyarakat dan menguatkan sosialisasi masyarakat untuk mendukung keberlangsungan politik yang demokratis di Indonesia. Mari kita siapkan diri kita untuk ikut berperan serta dalam pesta demokrasi pemilu 2024 dan mewujudkan negara Indonesia yang demokratis.(Red)