Pamit Melaut Warga Pota Sambi Rampas Ditemukan Tak Bernyawa. -->
Clickadu
Ingin Mengirimkan Tulisan Kegiatan Apapun di GLobalnewsindonesia.com, dinomor center Kami 0823 7323 2423,

Pamit Melaut Warga Pota Sambi Rampas Ditemukan Tak Bernyawa.

10/04/2021, 10/04/2021


GlobalNewsindonesia.Com- BORONG NTT, --Seorang Nelayan dengan kondisi sudah tak bernyawa lagi, Didugaan meninggal dunia saat melaut di perairan Laut Pota, Kelurahan Pota, Kecamatan Sambi Rampas, Kabupaten Manggarai Timur Minggu, (03/10/21) pukul 07.00 wita


Kanit Binmas Aipda Alhidayah Tullah, Kanit  Intel Bripka Adolf B.Mule dan Kanit Reskrim Polsek Sambi Rampas Bripka Hamdan saat mendapat informasi langsung menuju kerumah Duka.

  

Diketahui Identitas Korban bernama Mustamin.A (54) tahun, pekerjaan Nelayan, Alamat Kampung Pasir, Kelurahan Pota, Kecamatan Sambi Rampas, Kabupaten  Manggarai Timur


Dari sejumlah saksi dan pengakuan istri korban yang dimintai keterangan menyampaikan kronologi kejadiannya bahwa, Hari Sabtu ( 02/10/21) sekitar pukul 16.00 wita, korban pergi menangkap ikan dengan Menggunakan alat pukat di Rompong dan saat itu tidak pulang pulang


" Biasanya korban kembali ke rumah pukul 20.00 wita. menunggu sampai jam biasanya Korban tidak  juga muncul di Rumah."ungkap istri korban


Pukul 21.00 Wita istri korban menyampaikan kepada keluarga dan  warga untuk mencari korban Karena suaminya belum juga muncul di rumah.


Saat pencarian malam itu korban tidak ditemukan, akhirnya peroses pencarian dilanjutkan pagi harinya.


Tepat hari Minggu tanggal (03/10/ 2021) sekira pukul 06.00 wita warga kembali melakukan pencarian brrsama  anak kandung  korban Muhamad Abdul Rojak bersama Muhamad Faisal mengikuti pencarian,.


Dalam proses pencarian Muhamad Abdul Rojak dan Muhamad Faisal  bertemu dengan  Abdul Abubakar  sedang memancing ikan,


Muhamad Abdul Rojak bersama Muhamad Faisal  menyampaikan kepada Abdul Abubakar kalau mereka sedang mencari korban atas nama Mustamin A., selanjutnya mereka bersama ditengah lautan mencari korban,


Sekira pukul 07.00 wita ketiga saksi menemukan perahu motor korban dalam kondisi bergerak dengan mesin perahu motor masih hidup dengan laju arah perahu motor bergerak tidak terarah.


Melihat perahu motor korban yang melaju tidak terarah ketiga saksi ini tidak bisa merapat takut terbentur dan atau tabrak,  mereka hanya bisa teriak dan memanggil korban namun tidak menjawab sampai ketiga saksi mengikuti dan menunggu perahu motor korban berhenti saat kehabisan bahan bakar.


Setelah perahu motor diam  barulah ketiga saksi merapatkan perahu motor mereka dan melihat  posisi korban dalam keadaan duduk dengan tanggan kanan beradah diatas kemudi, tangan kiri berada didinding perahu motor dan kepala bersandar di tiang dinding belakang bagian kiri perahu motor,.


Kemudian anak korban bersama temannya itu angkat jazat korban dan posisikan dengan baik dengan posisi tetap dalam perahunya sendiri.


Mereka menggeret perahu korban sampai di tepian dan dan kondisi korban sdah tidak bernyawa lagi



Sementara Istri korban beserta keluarga menolak untuk dilakukan pemeriksaan luar atau  Outopsi oleh Medis mereka menerima ini dengan iklas serta meyakini kematian korban merupakan Ajal atau Takdir dari Tuhan yg Maha Kuasa.


Sementara Istri korban menjelaskan bahwa korban memiliki riwayat penyakit Jantung, darah tinggi dan lambung akut.(*)


( wens Atas)

TerPopuler