TIM POLSEK MANDAU BERHASIL AMANKAN PELAKU PENCULIKAN DI TAPUNG HULU KAMPAR -->
Clickadu
Ingin Mengirimkan Tulisan Kegiatan Apapun di GLobalnewsindonesia.com, dinomor center Kami 0823 7323 2423,

TIM POLSEK MANDAU BERHASIL AMANKAN PELAKU PENCULIKAN DI TAPUNG HULU KAMPAR

7/13/2021, 7/13/2021

 


GlobalNewsIndonesia.com,- Bengkalis,- Tim Unit Reskrim Polsek Mandau, Bengkalis, berhasil menangkap 4 pelaku penculikan seorang warga Desa Bumbung, Bathin Solapan, bernama Badrul Munir.


Adapun keempat pelaku ditangkap di Jalan Lintas Petapahan-Ujung Batu, Suram, Kecamatan Tapung Hulu, Kabupaten Kampar, Minggu (11/7/2021).


Keempat pelaku menculik Badrul Munir diduga dipicu utang-piutang Rp 110 juta antara korban dengan suami pelaku, SN (29). Komplotan ini menculik korban dengan todongan diduga senjata api lalu dibawa menggunakan mobil ke Tapung Hulu, Kampar.


"Korban diculik Kamis lalu, 8 Juli 2021, pukul 20.30 WIB, di Jalan Lama Duri 13, Sebangar, Bathin Solapan, Bengkalis. Korban dan istri baru saja tiba di rumah usai berbelanja ke warung," ungkap Kapolda Riau, Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi melalui Kapolres Bengkalis, AKBP Hendra Gunawan, Minggu (11/7/2021).


Kapolres Bengkalis, AKBP Hendra Gunawan menjelaskan, sesampainya di rumah korban dan istri didatangi lima orang tak dikenal dengan menodong menggunakan diduga senjata api. Tanpa banyak bicara, korban dibawa komplotan tersebut masuk ke dalam mobil milik terlapor.


Selepas kejadian, istri korban, Yessi Charolina, melaporkan penculikan suaminya ke Polsek Mandau. Dipimpin langsung Kanit Reskrim Mandau, AKP Firman Fadhila, polisi memburu para pelaku.


"Hasilnya, kita mendapat titik terang sejak Sabtu lalu. Komplotan ini berada di Suram, Tapung Hulu, Kampar. Tim Opsnal langsung menuju rumah dimana korban disekap pelaku," jelas AKBP Hendra Gunawan.


Terbukti, dua pelaku berhasil ditangkap Minggu (11/7/2021), pukul 09.30 WIB. Polisi menangkap BTP dan MI sedang duduk di depan rumah.


Namun, MI mencoba kabur dan Tim Opsnal terpaksa melumpuhkan dengan tindakan tegas terukur dan terarah .


"Kita langsung interogasi pelaku, mereka mengakui menculik korban bersama 3 kawan lainnya berinisial H, S, M. keterangan kedua tersangka tersebut, 3 tersangka lainnya berada di sebuah pondok di daerah Sukaramai, Tapung Hulu, Kampar bersama korban sedang disekap," ujar AKBP Hendra Gunawan.


Mendapatkan informasi berharga tersebut, tim langsung bergerak menuju tempat penyekapan. Tiba di lokasi penyekapan, ternyata kedatangan tim sudah diketahui ketiga tersangka sedang menyekap korban.


Melihat tim datang, jelas AKBP Hendra, ketiganya berusaha melarikan diri dan akan membawa korban penculikan lari.


Namun tim langsung bertindak cepat dan mengamankan korban penculikan, sedangkan ketiga pelaku tersebut berhasil melarikan diri. Korban berhasil diselematkan dalam keadaan sehat dan selamat.


"Dari sinilah terungkapnya jika penculikan terhadap pelaku didasari utang-piutang dan diperintahkan oleh SN. Sang istri ingin korban segera membayar hutang kepada suaminya sebesar Rp 110 juta," terang AKBP Hendra Gunawan.


Korban meminjam uang kepada suami SN, seorang residivis kasus narkotika.Uang tersebut digunakan Badrul Munir guna membuat usaha kandang ayam sejak satu tahun lalu.


"Namun korban belum bisa melunasi utang tersebut, suami SN menyampaikan ke istrinya untuk meminta utang tersebut. Selanjutnya sang istri menghubungi tersangka lainnya untuk menculik korban," Ujarnya


Sedangkan Istri residivis kasus narkoba tersebut, SN, ditangkap Tim Opsnal Polsek Mandau di rumahnya Jalan Jawa, Gajah Sakti, Mandau, Bengkalis. Tak hanya itu, Polisi juga mengamankan tersangka keempat bertugas sebagai pemantau atau mencari keberadaan korban. (Ali Rahman Siregar)

Sumber: Humas polres Bengkalis

TerPopuler